Sunday, May 31, 2009

rezeki?

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah menganugerahi nikmat terbesar pada kita iaitu nikmat iman dan islam. Hari tak sangka sungguh. Rezeki datang tiba-tiba. Sebenarnya dah beberapa hari rezeki itu datang. Dalam beberapa hari ini, ia datang berturut-turut. Di saat dah terasa tak mampu nak buat apa-apa dah. Hanya kepada Allah disandar segala harapan.

Sungguh la, kalau Allah dah nak bagi tu, memang la Dia akan bagi. Cuma carannya sahaja mungkin yang kita tak sangka. Alhamdulillah. Tapi tu la, kita perlu yakin dengan Dia. Dia mungkin nak tengok, tahap ketakwaan kita, tahap kesabaran kita. Bersangka baik dengan-Nya itu perlu. Kalau dah tertulis begitu, Insyallah kita akan dapat. Cuma cepat atau lambat. Usaha juga perlu, tapi dengan tahap keyakinan yang tinggi pada-Nya.

"dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan-Nya dan meninggalkan larangan-Nya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya), 3. Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya ( untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendaki-Nya. Allah telah pun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu. (surah At-Taalaq: 2-3)

syukur kepada-Mu Ya Allah. Ya Rahman Ya Rahim.

Wednesday, May 27, 2009

BAITUL MUSLIM





kenapa dengan BAITUL MUSLIM?
nak berkongsi sikit:

Nabi Muhammad S.A.W ada mengingatkan kpd kita:
“Rahsiakan pertunangan dan iklankan (maklumkan) tentang perkahwinan.”
(Riwayat Ahmad drpd Abdullah bin Zubair Radhiyallahu ‘anhu dan disahihkan oleh al-albani di dlm Irwa’ al-Ghalil)

topik ini di tulis bukan sebab saya yang nak melangkah ke arah itu, tapi kekanda saya yang tercinta. bakal di ijab kabulkan dalam jangka masa lagi 2 minggu. terasa terlalu cepat untuk abang memegang gelaran seorang suami itu. mungkin dah jodoh abang yang tertulis di loh mahfuz ditakdirkan awal. doakan yang terbaik buat dia.

berbalik pada BAITUL MUSLIM. apa maksudnya.

Baitul muslim bermaksud rumah tangga muslim. Ianya dibina daripada dua individu muslim yang FAHAM islam untuk melahirkan anak-anak yang juge FAHAM islam. Tarbiyah di dalam Baitul muslim sangat penting kerana di situlah sekolah pertama anak-anak islam ini. Maka, tarbiyatul aulad (pendidikan anak-anak) ini di rumah merupakan antara crucial stage dalam rangka membentuk keFAHAMAN anak-anak ini. Daripada anak-anak ini, maka akan terhasillah pula masyarakat yang FAHAM islam. dan akan sama-sama memberi keFAHAMan tentang islam pula kepada orang lain. Seterusnya, daripada masyarakat yang FAHAM tentang islam ini, akan terbinalah pula negara yang FAHAM tentang syariat islam yang sebenarnya. Ianya tidaka akan hanya terhenti disitu, bahkan akan terus berkembang keseluruhpelosok dunia membentuk empayar islam sehinggalah islam itu menjadi ustaziatul alam atau pemegang kepada tamadun dunia.
(http://nurjihadah.wordpress.com/2009/05/15/baitul-muslim/)

harapan saya:
smg baitul-muslim yang terbina bakal melahirkan generasi mukmin yang soleh dan solehah. kuatkan semangat dan yakin selagi kita berpegang pada Allah swt, Allah akan sentiasa membantu kita.

Selamat Pengantin Baru..kullu am wa antum bikhair..

Friday, May 22, 2009

BILA LAGI HENDAK KAU SERTAI DAKWAH?

ZAMAN SEKOLAH

1. Saya kecil lagi, tak perlu dakwah pun tak apa. Dah besar nanti insyaallah.

2. Sibuklah dengan tuisyen, kerja rumah, nak ‘exam’, ko-kurikulum, sukan...

3. ‘Parents i’ tak bagi le...

4. Aku takut nanti ganggu akademik.

5. Dah masuk ‘u’ nanti ok le ‘join’ dakwah, fikiran pun dah matang sikit.

ZAMAN UNIVERSITI/ KOLEJ

1. ‘You’ faham-faham jelah, masuk ‘u’ ni bukan macam sekolah. ‘Study’ buku tebal-tebal, ‘assignment’ berlambak...nantilah lapang-lapang sikit.

2. Dah habis belajar nanti aku memang niat nak aktif dalam dakwah. Engkau jangan risaulah. Sekarang tumpu akademik dulu. Takut nanti dakwah entah ke mana, akademik entah ke mana.

3. Aku tengah ‘tension’ la... awek/ balak aku buat hal pulak...!

ZAMAN HABIS BELAJAR

1. Nantilah... dapat kerja dulu. Dah ada kerja nanti, dah stabil, ‘ok’ le ‘join’ dakwah. Ni diri sendiri pun tak lepas lagi.

2. Ada kenderaan baru senang nak bergerak, ye tak? Tunggu le aku ada motor nanti.

3. Mak bapak aku tengah bising tu. Diorang dah naik muak tengok aku asyik menganggur je. Kalau aku ‘join’ dakwah, lagi teruk le kena hentam.

4. Letih belajar pun tak habis lagi. Bagilah peluang aku rehat kejap. Dari kecil asyik ‘study study study’, dah ‘grad’ ni ‘relax’ le kejap. Dakwah tu tak lari ke mana. Sampai masa nanti, engkau tengok le.

ZAMAN KERJA

1. Sibuklah... tau aje la, keluar kerja pagi, balik dah nak malam. Letih giler. Dah balik tentu nak rehat. Aduhhh...

2. Aku tengah pening kepala nak kumpul duit, nak kahwin ni. Nantilah aku dah ‘settle’ problem–problem aku...

3. Dah kahwin mesti nak ada kereta. Aku tengah cari duit nak buat ‘down payment’ ni. Ada kereta esok senang nak bergerak. Hujan panas ‘no’ hal.

4. Bergerak sorang-sorang ni tak berapa ‘best’. Aku cadang nak kahwin dulu. Dah ada pasangan nanti baru laju sikit nak gerak. Betul tak?

ZAMAN KAHWIN

1. Engkau tahu aje la, dah masuk alam rumahtangga ni. Tanggungjawab bertambah, belanja bertambah. Nak sesuaikan diri dengan pasangan, dengan keluarga pasangan... kena ambil masa jugak. Hari cuti aje dah tentu kena balik rumah mak bapak aku ataupun rumah mak bapak dia. Adik-beradik dah bertambah. Kejap-kejap kenduri la, bertunang la, tahlil la, masuk rumah baru la. Semua nak kena pergi tu. ‘Sorry’ la kawan, aku betul-betul tengah ‘pack’ ni. Nantilah ye.

2. Orang rumah aku masalah sikitlah. Kalau aku ikut program dakwah aje, dia mula muncung. Rumahtangga mestilah diutamakan, ye tak?

3. Abang (suami) aku memang tak pernah terdedah dengan program-program dakwah ni. Jadi takkan aku nak keluar sedangkan dia asyik tarik muka aje.

4. Aku cadang nak tarbiah isteri aku dulu. Pelan-pelanlah aku buka minda dia. Nanti dia pun dah ada minat, kami boleh bergerak sama-sama.

ZAMAN ANAK-ANAK MASIH KECIL

1. Anak kecik, engkau faham-faham sajalah. Nak keluar rumah pun tak boleh. Sekarang kain baju, masak-memasak, kemas rumah, urus anak-anak semua aku buat. Memang aku tak boleh nak bagi masa untuk program agama la buat masa ni. Anak besar sikit nanti insyaallah la...

2. Aku nak sambung belajar lagi le, kasi naik pangkat, tambah ‘income’. Baru boleh betul-betul stabil. ‘Time’ tu nanti isyaallah le aku boleh aktif. Nanti le habis sambung belajar dulu. Habis ‘master’, dapat PHD, barulah ada nama sikit. Nak dakwah pun senang, cakap kita orang dengar.

ZAMAN ANAK-ANAK BERSEKOLAH

1. Nak dakwah macam mana, aku sembahyang pun tak ‘perfect’ lagi, tajwid pun berterabur. Aku ingat nak mengaji kat surau la bab-bab sembahyang, tajwid. Dah boleh baca Quran nanti baru le sedap nak ‘join’ program. Takkan terus-terus nak ikut program, nak dakwah, kalau yang ‘basic’ pun tak lepas lagi, kan?

2. Umur dah meningkat ni, macam-macam penyakit datang. Badan dah tak kuat macam dulu. Setakat manalah aku boleh ikut program, setakat manalah aku nak berdakwah. Kalau kuat macam muda-muda dulu lain le. Nantilah... pelan-pelannn...

3. Tak ada masa langsung. Hantar anak-anak ke ‘nursery’, ke sekolah, petang ke sekolah agama, malam tuisyen, hari cuti bawa diorang jalan-jalan, rehat-rehat...tentu nak rekreasi jugak kan?

4. Nak ‘online’ internet? Nak ‘update’ blog? Nak sertai forum? Dua minggu sekali ada le aku online. Blog? Forum? Hmmm...

ZAMAN ANAK-ANAK LEPAS SEKOLAH/ ZAMAN PENCEN

1. Aku tengah sibuk belajar dan menghafal pasal haji ni. Cadang lagi tiga tahun nak pergi tapi nak kena belajar dari sekarang le. Engkau tahu aje la aku ni bab agama tau yang ‘basic-basic’ je. Rugi la kalau haji ni tak buat elok-elok. Nantilah.

2. 30 tahun kerja siang malam, sekarang baru dapat peluang nak rehat, nak tumpu pada ibadah, nak mengaji di masjid-masjid, nak ziarah anak cucu, nak lawat saudara-mara, nak jaga rumah... Bagilah aku rehat kejap setahun dua, nak ‘cover’ balik yang 30 tahun tu. Sementara hidup ni, nak juga merasa, ye tak?

3. Tak tahulah. Sekarang asyik bergantung dengan ubat je aku ni. Berjalan jauh sikit penat. Kerja lebih sikit darah naik.

4. Aku bukan tak mahu, dari zaman sekolah lagi aku memang minat, cuma belum ada rezeki aje nak teruskan kerja-kerja Rasulullah ni. Kerja Tuhan jugak yang tak tentukan jalan hidup aku macam ni, nak buat macam mana.

5. Anak-anak aku tu... diorang kalau boleh nak tengok aku berehat aje di rumah, tak payah fikir apa-apa, tenangkan fikiran, tumpu pada sembahyang, mengaji... Betul jugak, esok kalau aku sakit ke apa ke, diorang jugak yang susah. Aku malas le nak bertekak dengan diorang.

ZAMAN DALAM KUBUR

1. Aduh... hafazan aku sikit! ‘Waddhuha’ ke bawah pun tajwid berterabur. Dulu masa sekolah aku main bola dua jam sehari. Kalaulah aku ambil 10 minit sehari daripada masa main bola tu untuk hafazan, seminggu sudah 70 minit. Sebulan? Setahun? Aduh, menyesalnye!

2. Arg, kawan-kawan aku yang ‘beragama’ boleh dibilang dengan jari! Kalaulah masa di ‘u’ dulu aku aktif, tentu dapat banyak kenalan dan banyak ilmu dan banyak pewaris dakwah melalui tangan aku. Apa yang mereka buat semuanya saham pahala untuk aku tu. Ruginya aku....

3. Ya Allah, isteri, anak-anak dan cucu-cucu aku ditinggalkan tanpa sempat aku mentarbiah agama mereka. Sekarang mereka jauh dari agama sebab aku tak contohkan diri aku dulu. Semua salah-silap mereka aku nak kena jawab tu. Tapi aku nak buat majlis tarbiah di rumah macam mana sedangkan aku sendiri tak ada ilmu. Padan muka aku!

4. Kawan yang ajak aku ke program-program agama dulu, bertuahnya mereka. Keluarganya jadi orang-orang soleh. Anak buahnya dalam dakwah banyak. Saham pahala daripada usaha anak-anak buahnya berterusan mengalir. Ilmu dan amalnya banyak. Iman dan pemahamannya tinggi. Ilmunya dimanfaatkan banyak orang. Aku?

5. Kalau Tuhan tanya nama artis, nama bintang sukan, nama pimpinan dunia... ratusan orang aku ingat. Tapi kalau Tuhan tanya nama ulama, nama kitab... habis aku!

6. Bahasa Inggeris aku macam air. Bahasa syurga?

7. Teman-teman aku sudah kenal Tuhan, mereka menyembah Tuhan yang Esa. Aku? Rasa-rasanya masih sembah Tuhan yang bercampur dengan makhluk. Af’alnya aku tak pandai nak Esakan, Asma’nya aku tak tahu nak Esakan,Sifat dan Zatnya pun sama. Oh Tuhan, syirikkah aku? Apakah aku menyekutukan Engkau selama hari ini?

Aku menyesal...aku menyesal...

sumber:
http://halaqah.net/v10/index.php?topic=4323.0%3Bwap2


ehm....dakwah tu apa ya? dulu saya pun pelik. tak faham konsep dakwah ni. kenapa perlu berdakwah. kalau dulu yg suka berdakwah golongan tabligh saja. tapi, bila dah msuk ke UIA ni, saya terpanggil untuk sertainya. mungkin Allah masih syangkan diri ini. tak mahu hamba-Nya terus hanyut, alpa & leka tanpa tarbiah. dari mula semester satu lagi saya menyertainya. secara tidak sengaja sebenarnya.

bermula dengan taklim minguan yang saya sangat suka hadiri. sanggup kosongkan malam khamis dari segala aktiviti dunia sebab nak hadiri taklim tu. saya cukup terpikat dengan cara penyampaian ust tu, maklum la org utara. gaya bahasa yg bersahaja, tutur kata yg kadang2 menikam jiwa, nasihat2 yang berguna. baru saya tersedar, ini sebenarnya yang aku cari. majlis yang terus- menerus untuk saling ingat-mengingati tentang Pencipta Yg Agung. ye la, kita kan manusia biasa. sering lupa dan lalai hal dunia.
begitulah bermula episod dunia tarbiyahku. kemudian saya bertemu dengan akhwat-akhwat yg sgt baik hati bagiku. menerima tanpa syarat dengan senyuman ikhlas yg tak lekang dibibir. mereka byk membantu. sgt2 membantu.
betapaku merindu saat di tarbiyah.

ehm...sebenarnya, dakwah tu bukan semata-mata kita mengajak org lain berbuat kebaikan dan menjegah kemungkaran, tapi lebih dari itu. apa-apa pun yg penting adalah dakwah dalam diri dulu, iaitu Tarbiyah Dzatiyah.

Nice



nikmat syukur

Kita selalunya akan cepat-cepat mengucapkan terima kasih pada sesiapa yang membantu kita. Malah kita akan mengenang budinya sampai bila-bila. Akan tetapi, dengan Tuhan yang memberi kita segala nikmat yang kita tak dapat hitung banyaknya, setiap detik dan setiap masa; Kita jarang rasa terhutang budi dan berterima kasih setiap masa dengan cara yang dituntut-Nya.

Allah mengurniakan kita terlalu banyak nikmat. Terlalu banyak dan pelbagai, tanpa perlu kita memintanya. Tapi nikmat yang paling besar adalah nikmat iman dan islam. Kita sering alpa dan lalai dalam melaksanakan tanggungjawab terhadap Yang Maha Esa. Bersyukur adalah satu cara untuk kita melahirkan rasa sayang kita kepada Allah. Cara yang paling mudah adalah melalui ibadah solat. Dalam solat, sesungguhnya kita merendah diri menyembah dan sujud kepada Allah. Solat juga mengajar kita untuk berterima kasih kepada Allah atas segala nikmat pemberian-Nya. Melalui doa juga kita dapat menzahirkan perasaan syukur kita kepada Allah. Kadang-kadang apa yang kita tidak minta dari Allah, Allah tetap memberinya. Tapi, apa yang kita minta, tidak pula di kabulkan. Walau apa pun, kita perlu bersangka baik dengan-Nya, kerana Dia Maha Mengetahui, baik dan buruk sesuatu itu. Dalam surah Al-Baqarah , ayat 216,menyatakan “ Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

Dalam surah Ibrahim, ayat 7, Allah berfirman: “Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu, memaklumkan: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni’mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”. Dalam ayat ini, jelas Allah memurahkan rezeki bagi hamba-Nya yang bersyukur. Sifat syukur dalam diri seseorang akan membuatkan dirinya terhindar diri dari penyakit hati seperti riak, cemburu, iri hati dan lain-lain lagi. Seseorang yang bersyukur akan merasa cukup dengan apa yang di perolehinya. Dia tidak akan beriri hati dengan kelebihan orang lain. Baginya, setiap orang telah di tetapkan rezeki masing-masing. Setiap rezeki itu perlu disyukuri. Bagi mereka yang masih rasa sombong dan bongkak dengan segala nikmat-Nya, ketahuilah azab Allah amat pedih. Qarun yang sombong telah Allah tenggelamkan dengan harta-hartanya, Firaun yang bongkak telah Allah lemaskan dalam Laut Merah. Mereka-mereka ini telah Allah laknatkan bersama apa yang di cintanya. Matilah mereka dalam kekufuran.

pesona cinta

video


“Ya Rabbul Izzati, jika aku rindu, rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu. Ya Allah, jika aku rindu, jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga-Mu. Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasih-Mu, janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirmu. Ya Allah, jika Kau halalkan aku merindui kekasih-Mu, jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada-Mu”