Friday, May 22, 2009

nikmat syukur

Kita selalunya akan cepat-cepat mengucapkan terima kasih pada sesiapa yang membantu kita. Malah kita akan mengenang budinya sampai bila-bila. Akan tetapi, dengan Tuhan yang memberi kita segala nikmat yang kita tak dapat hitung banyaknya, setiap detik dan setiap masa; Kita jarang rasa terhutang budi dan berterima kasih setiap masa dengan cara yang dituntut-Nya.

Allah mengurniakan kita terlalu banyak nikmat. Terlalu banyak dan pelbagai, tanpa perlu kita memintanya. Tapi nikmat yang paling besar adalah nikmat iman dan islam. Kita sering alpa dan lalai dalam melaksanakan tanggungjawab terhadap Yang Maha Esa. Bersyukur adalah satu cara untuk kita melahirkan rasa sayang kita kepada Allah. Cara yang paling mudah adalah melalui ibadah solat. Dalam solat, sesungguhnya kita merendah diri menyembah dan sujud kepada Allah. Solat juga mengajar kita untuk berterima kasih kepada Allah atas segala nikmat pemberian-Nya. Melalui doa juga kita dapat menzahirkan perasaan syukur kita kepada Allah. Kadang-kadang apa yang kita tidak minta dari Allah, Allah tetap memberinya. Tapi, apa yang kita minta, tidak pula di kabulkan. Walau apa pun, kita perlu bersangka baik dengan-Nya, kerana Dia Maha Mengetahui, baik dan buruk sesuatu itu. Dalam surah Al-Baqarah , ayat 216,menyatakan “ Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

Dalam surah Ibrahim, ayat 7, Allah berfirman: “Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu, memaklumkan: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni’mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”. Dalam ayat ini, jelas Allah memurahkan rezeki bagi hamba-Nya yang bersyukur. Sifat syukur dalam diri seseorang akan membuatkan dirinya terhindar diri dari penyakit hati seperti riak, cemburu, iri hati dan lain-lain lagi. Seseorang yang bersyukur akan merasa cukup dengan apa yang di perolehinya. Dia tidak akan beriri hati dengan kelebihan orang lain. Baginya, setiap orang telah di tetapkan rezeki masing-masing. Setiap rezeki itu perlu disyukuri. Bagi mereka yang masih rasa sombong dan bongkak dengan segala nikmat-Nya, ketahuilah azab Allah amat pedih. Qarun yang sombong telah Allah tenggelamkan dengan harta-hartanya, Firaun yang bongkak telah Allah lemaskan dalam Laut Merah. Mereka-mereka ini telah Allah laknatkan bersama apa yang di cintanya. Matilah mereka dalam kekufuran.

0 comments: